10 Juni 2010

komersialisasi dan pekerjaan pasang iklan di ruang publik


Setiap tempat secara visual jelas memiliki potensi untuk media Pasang iklan. Terutama perkotaan dengan struktur mereka, tetapi juga pemandangan dalam melihat melalui tarif lebih dan lebih berubah menjadi media untuk iklan. Ayat-ayat, poster, billboard, bendera telah menjadi faktor penentu dalam penampilan perkotaan dan jumlah mereka masih meningkat. "Iklan luar ruangan telah menjadi tak terelakkan. billboard Tradisional transit dan tempat penampungan telah membuka jalan bagi metode yang lebih luas seperti kendaraan dibungkus, sisi bangunan, tanda-tanda elektronik, kios, taksi, poster, sisi bus, dan banyak lagi. teknologi digital digunakan pada bangunan untuk olahraga '' menampilkan dinding perkotaan. Di daerah perkotaan konten komersial ditempatkan di mata kita dan ke dalam kesadaran kita setiap saat kita berada di ruang publik. Koran Jerman 'Zeit' menyebutnya sebagai jenis baru 'kediktatoran yang dimana tidak dapat melarikan diri'. Seiring waktu, ini dominasi terhadap lingkungan sekitarnya telah menjadi "alami" negara. Melalui jenuh komersial jangka panjang, telah menjadi implisit dipahami oleh masyarakat bahwa iklan memiliki hak untuk memiliki, menduduki dan mengontrol setiap inci ruang yang tersedia. Normalisasi stabil dari Pasang iklan invasif menumpulkan persepsi publik terhadap lingkungan mereka, kembali menegakkan sikap umum dari ketidakberdayaan terhadap kreativitas dan perubahan, sehingga siklus berkembang memungkinkan pengiklan untuk perlahan-lahan dan secara konsisten meningkatkan kejenuhan beriklan dengan kemarahan publik sedikit atau tidak ada.

Temukan semuanya tentang Bisnis & Pasang Iklan: Iklan & Jasa - Iklan Baris & Iklan Gratis – Indonesia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar